Untuk Pelayanan Yang Lebih Baik, Bea Cukai Bitung Gelar Coffe Morning Ini Beberapa Masukkan Mitra Kerja.

Bitung. Dalam rangka sosialisasi terkait Penguatan Reformasi Kepabeanan dan Cukai (PRKC) dan peringatan Hari Anti Korupsi Sedunia (HAKORDIA) tahun 2023, Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean C Bitung, bersilaturahmi dengan pelaku usaha hal ini juga dalam rangka untuk evaluasi pelayanan Bea Cukai Bitung tahun 2023.

Kegiatan “Coffee Morning” ini dilaksanakan mulai Pukul : 08.30 WITA bertempat di Aula Kantor Bea Cukai Bitung (KPPBC TMP C Bitung) Jl. D.S. Sumolang, No.1, Kota Bitung, Sulawesi Utara pada hari Senin (11/12/2023).

Adapun Agenda kegiatan adalah Sosialisasi Penguatan Reformasi Kepabeanan dan Cukai (PRKC) kemudian lanjut Peringatan Hari Anti Korupsi Sedunia (HAKORDIA) tahun 2023 dan agenda terakhir yakni Evaluasi Pelayanan dan Kinerja Bea Cukai Bitung tahun 2023. Kegiatan ini berlangsung santai namun serius dan para undangan memberi apresiasi digelarnya kegiatan ini. DIbagian akhir kegiatan yakni diskusi dan tanya jawab para undangan menyampaikan berbagai masukkan untuk kemajuan dan peningkatan pelayanan yang sudah baik untuk lebih baik lagi.
“Kami bersyukur dengan adanya kegiatan ini kami mendapatkan berbagai masukkan masukkan dari para pelaku usaha mitra kami untuk kami berbenah guna memberikan pelayanan yang lebih baik lagi. “Ujar Zubaidy Yulianto Kepala Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean C Bitung

Peserta diskusi sendiri menanggapi positif kegiatan ini demi kelancaran dan hubungan kerja yang lebih baik lagi kedepan. Dari kalangan pengusaha diantanya hadir dari APINDO Sulut juga dari mitra kerja yakni Jobubu Jarum Minahasa Tbk dan Pengguna jasa lainnya serta stake holder terkait yang ada di kota Bitung. “Kegiatan ini sangat bermanfaat dan kembali menjadi salah satu bukti kalau pihak Bea Cukai selalu membuka diri, saya lihat juga di Kanwil DJBC pak Kakanwil Erwin Situmorang adalah orang yang terbuka dan suka membantu kami mitra usaha dan hingga ke kantor kantor Bea Cukai lainnya di lingkup Sulbagtara seperti hari ini kegiatan yang sangat baik ini dilaksanakan oleh Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai Tipe Madya Pabean C Bitung, terima kasih pak Zubaidy Yulianto selaku Kakan BC Bitung, kami mendapatkan banyak informasi dan usul kami bisa diterima, “Ucap Hence Karamoy.

Pengguna jasa di wilayah kerja Kantor Bea Cukai Bitung juga menyampaikan berbagai masukan dan pertanyaan terkait sistem pelayanan dan sarana prasarana yang dimiliki Kantor Bea Cukai Bitung. Terdapat masukan terkait ditambahkannya kotak saran pada ruang pelayanan. Terdapat pula pertanyaan terkait kendala penggunaan Aplikasi CEISA 4.0 dalam pengurusan dokumen kegiatan ekspor impor. Selain masukan dan pertanyaan, disampaikan juga berbagai apresiasi dari pengguna jasa terkait pelayanan yang diberikan Kantor Bea Cukai Bitung. “Saya selaku perwakilan PT. Agro Makmur Raya Madidir menyampaikan apresiasi sebesar-besarnya kepada seluruh pegawai Kantor Bea Cukai Bitung, khususnya kepada pegawai yang ditempatkan di kawasan berikat atas pelayanan yang selama ini telah diberikan kepada perusahaan kami.” Ucap Yani.

“Terima kasih sudah hadir dan memberikan masukkan kepada kami, “Ungkap Paroji dari Bea Cukai Bitung bersama rekannya Joko Santoso Kasi PKCDT BC Bitung. Kegiatan diakhiri dengan foto Bersama. (Hence Karamoy)

Peringati Hari Anti Korupsi Sedunia (HAKORDIA) KanWil DJBC SulBagtara Gelar Seminar Anti Korupsi Undang Kalangan Pengusaha Dan Pengguna Jasa

Manado. Dalam rangka pelaksanaan kegiatan peringatan Hari Anti Korupsi Sedunia (HAKORDIA) Tahun 2023 pada Kantor Wilayah DJBC Sulawesi Bagian Utara menyelenggarakan Seminar Anti Korupsi dengan tema “SINERGI BERANTAS KORUPSI UNTUK INDONESIA MAJU”, bertempat di Aula Lt. 6 Gedung Keuangan Negara Manado pada hari Rabu (06/12/2023). Tampil sebagai Narasumber dari SPAK’s (Saya, Perempuan Anti Korupsi) oleh ibu Maria Kresentia, S.S SPAK INDONESIA Director dan ibu Dini Andrini, S.Psi, Psikolog (SPAK INDONESIA Programme Manager)

Dalam sambutannya Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Sulawesi Bagian Utara (Sulbagtara) Bpk Erwin Situmorang mengatakan bahwa Korupsi adalah musuh Bersama sebab korupsi adalah beban ekonomi Indonesia, karena korupsi menjadi beban ekonomi yang dapat menjadikan petumbuhan ekonomi terhambat. “Kita harus Bersama sama mengikis atau meniadakan korupsi, kuncinya harus Masyarakat secara keseluruhan dalam arti bukan hanya pemerintah tapi semua pengguna jasa. Kita semua harus memahami dan memiliki integritas dalam pemberantasan korupsi, terjadinya KKN salah satunya karena ada hambatan komunikasi antara pengguna jasa dan pemerintah pemerintah, “Ujar Situmorang yang dikenal dekat dengan siapa saja dan murah senyum.

Erwin Situmorang mengharapkan semua aparatur negara memberikan layanan yang lebih baik kepada pengguna jasa tanpa harus mengharapkan mendapat sesuatu. Setelah memiliki integritas selanjutnya penggunan jasa bertindak professional dan jika ada langkah langkah birokrasi yang harus dilalui maka masyarakat diminta untuk langsung berkomunikasi dengan aparat kami untuk mencari solusi dan kami akan mencarikan solusi terbaik tanpa adanya korupsi. “Kalau kesadaran itu belum muncul maka akan muncul hal hal yang menyebabkan korupsi, ibu Menkeu selalu berpesan kepada kami untuk menjadikan Legal itu mudah“tambah Erwin Situmorang Kakanwil DJBC Sulbagtara

KaKanwil DJBC Sulbagtara mengharapkan semua mendapat pencerahan dengan kegiatan Seminar ini dalam memperingati hari korupsi sedunia disamping menjalin hubungan baik dalam hal pemberantasan korupsi secara Bersama, memberikan pembelajaran dan edukasi kepada staf dan pengguna tentang pentingnya budaya anti korupsi.

Dalam pemaparannya ibu Maria Kresentia, S.S selaku SPAK INDONESIA Director mengatakan bahwa Korupsi adalah evolusi dari perilaku koruptif, tidak pernah ada pelaku korupsi yang tiba tiba melakukan korupsi. “Sogok menyogok seolah sudah biasa dilakukan di Masyarakat hal ini yang harus kita hindari, terutama kepada anak anak kita, Kita harus membangun budaya anti korupsi dan jangan katakana korupsi sudah menjadi budaya nanti malah jadi budayawan, budaya anti korupsi adalah membiasakan yang benar bukan membenarkan yang biasa. Ada 9 nilai anti korupsi yakni jujur, mandiri, tanggung jawab, berani, sederhana, disiplin, peduli, adil dan kerja keras.

Dari DPP APINDO Sulawesi Utara yang diwakili oleh Hence Karamoy dan Lucky Mangkey serta dari PT. Jobubu Jarum Minahasa, Tbk Novita Weken S.Pd dan Sherly Sisilya Sompotan, SE ikut menyampaikan kegiatan ini sangat bermanfaat untuk meniadakan hal hal yang menyebabkan terjadinya korupsi. “Ternyata bukan hanya di instansi atau Lembaga dalam kegiatan sehari hari dan di rumah saja perilaku korupsi ini sudah terjadi, jadi kegiatan ini sangat bermanfaat kami mendapatkan berbagai masukkan untuk perubahan tentunya, “ujar Sherly Sisilya Sompotan, SE.

Hadir pada kesempatan ini Kepala Bidang Kepatuhan Internal Ririn Septiani dari Kemenkeu Kanwil DJP Suluttenggomalut, Kanwil DJPB Sulut, Kanwil DJKN Suluttenggomalut, Balai Pendidikan dan Pelatihan Keuangan Manado. Dari Instansi Regulator di Manado yakni Balai Karantina Pertanian Kelas I Manado, Balai Karantina Ikan Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan Manado, Badan Pengawasan Obat dan Makanan Manado. Dari kalangan Pengusaha hadir Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO Sulut), Asosiasi Ekspor Sulut GO, PT. Jobubu Jarum Minahasa, Tbk, PT. Pelabuhan Indonesia (Pelindo) dan Terminal Peti Kemas Bitung. (HenKa)